search

Masa untuk Detoksifikasi

Masa untuk Detoksifikasi

Ramadhan adalah bulan di mana kita berusaha untuk melatih nafs (batin) untuk menahan kepatuhan terhadap hawa nafsunya , dan sebaliknya mentaati Allah (subḥānahū wa taʿālā). Oleh itu, adalah penting, bersama dengan merancang apa yang akan kita lakukan pada Ramadan, kita juga harus merancang apa yang tidak akan kita lakukan. Ramadhan adalah masa untuk menyahtoksik badan kita, dan yang lebih penting hati kita daripada toksin 'dosa' dan 'penyakit' jantung.

Jika kita berpuasa – dengan tidak makan, minum dan menahan kemesraan – tetapi tidak menjaga mata, telinga dan lidah daripada melakukan maksiat, kita akan terlepas daripada intipati dan semangat untuk berpuasa.

1) Makan

Makanan adalah bahan bakar keinginan. Semakin kita mengisi perut, semakin kita rasa malas untuk melakukan ʿibādah. Jika kita makan banyak, kita minum banyak. Dan ini membuatkan kita banyak tidur, yang menyebabkan kita kehilangan masa yang berharga. Nabi ﷺ memerintahkan para sahabat yang belum berkahwin untuk berpuasa, kerana puasa itu bertujuan untuk mengekang dan menahan nafsu seksual.

Begitu juga, kita harus menghayati bahawa Ramadhan adalah tentang puasa, bukan pesta. Kita tidak sepatutnya menghabiskan terlalu banyak masa untuk menyediakan makanan kita. Sememangnya waktu yang panjang membuatkan kita lapar, membuatkan kita mahu memasak lebih daripada biasa. Begitu juga, kita tidak seharusnya menekan ahli keluarga kita untuk memasak hidangan yang rumit untuk kita.

Imām al-Ghazalī (raḥimahullāḥ) menjelaskan bahawa seseorang hanya akan mendapat manfaat penuh daripada puasa jika dia tidak makan secara berlebihan pada ifṭār . Kita hanya perlu makan apa yang biasanya dimakan pada malam biasa. Jika tidak, tujuan puasa tidak akan tercapai dan akan lebih mudah bagi Syaitan untuk masuk ke dalam hati kita.

2) Bercakap

Ramadhan adalah masa terbaik untuk memperbetulkan ucapan kita. Rasulullah ﷺ bersabda, “Barangsiapa yang beriman kepada Allah dan hari akhir, hendaklah ia berkata baik atau diam” (HR Bukhari). Ini termasuk cara kita bercakap dengan orang lain melalui telefon dan media sosial.

3) Tidur

Ramadhan adalah waktu terbaik untuk mengurangkan tidur, dan menghabiskan sebahagian besar malam untuk beribadah kepada Allah.

4) Memandang ke arah ḥarām

Memandang kepada perkara yang ḥarām menghancurkan keteguhan dan keteguhan hati. Ia adalah racun yang membawa kepada kegelapan hati, sebagaimana sebaliknya (menurunkan pandangan) membawa kepada hati yang diterangi. Ia adalah racun yang menghalang kita daripada merasai kemanisan iman dan beribadat kepada Allah . Bersama-sama dengan menundukkan pandangan kita daripada apa-apa yang menghasut nafsu, kita juga harus mengelak daripada melihat kemewahan dan kemewahan dunia, kerana ini menjadikan kita lalai dan lupa kepada Allah (subḥānahū wa taʿālā).

5) Memutuskan tali persaudaraan

Ramadhan adalah masa untuk membersihkan hati kita, memerangi kesombongan dan kecemburuan hati kita, dan menjangkau mereka yang telah memutuskan hubungan dengan kita. Ia adalah peluang yang sempurna untuk memaafkan orang yang telah melakukan kesalahan kepada kita, untuk memohon keampunan daripada orang yang kita telah melakukan kesalahan, dan untuk memohon kepada Allah untuk menyatukan hati kita. Jika kita berusaha untuk berhubung dengan Allah, kita perlu berhubung dengan saudara kita. Tetapi jika kita putuskan mereka, Allah akan murka kepada kita.

Yang paling berhak untuk hubungan baik kita adalah ibu bapa kita. Kita harus berkhidmat dan berbuat baik kepada ibu bapa kita dengan sebaik mungkin.

6) Bersosial dan media sosial

Terlalu bergaul mengeraskan hati, dan sering membawa kepada dosa. Ramadhan, terutamanya iʿtikāf 10 hari terakhir adalah tempat berundur yang sempurna: jauh daripada manusia, dan fokus sepenuhnya kepada Allah .

Media sosial adalah pencuri terbesar pada masa kita. Di bulan Ramadhan, setiap saat adalah berharga, oleh itu cuba detoks dari media sosial sepenuhnya. Jika tidak, kurangkan kepada minimum. Paling banyak, sediakan satu set 'tetingkap' di mana anda membenarkan diri anda mengejarnya, dan bukannya hanya berkata 'Saya akan mengurangkannya.' Contohnya, 'Saya akan menggunakan media sosial selama dua puluh minit selepas ifṭār.'

Fikirkan Ramadhan sebagai medan perang. Musuh yang anda cuba kalahkan ialah nafsu anda. Ia adalah musuh yang telah menakluki anda berkali-kali pada masa lalu. Ramadhan ini, bagaimanapun, anda berazam bahawa dengan pertolongan Allah, anda akan menaklukinya. Anda akan menjadi pemenang, dan bukan pecundang. Ini memerlukan perancangan, usaha, berton-ton duʿā' dan mungkin juga perubahan dalam strategi.

Satu strategi sedemikian adalah untuk bergerak di sekitar nafs anda, dan menipunya secara halus. Apabila anda bergelut untuk mengekalkan momentum, katakan pada diri anda: sebentar lagi. Selepas Ramadhan, anda boleh kembali menikmati kenikmatan ḥalāl. Buat masa ini, teruskan untuk sedikit masa lagi. Suatu ketika, Bishr al-Ḥāfī (raḥimahullāh) sedang berjalan bersama salah seorang sahabatnya menuju ke sebuah kota. Temannya ingin minum air dari perigi. Bishr berkata kepadanya, "Kami akan minum dari sumur berikutnya yang muncul di jalan." Setiap kali mereka mendekati telaga, Bishr akan berkata, "Dari sumur berikutnya." Apabila mereka akhirnya sampai ke destinasi mereka, Bishr berkata, "Beginilah cara kami mengembara ke seluruh dunia."

Semoga Allah, al-Ṭayyib (Yang Murni) menjadikan Ramadhan ini sebagai sarana untuk membersihkan hati, niat dan amal kita., Amin!


Wow, SOCAZ ada jual Kurma Medjool Firdaus!

Keluaran dari bumi Palestine, sedap dan berkualiti tinggi!
Berminat untuk dapatkan Kurma Medjool?

Jangan fikir lama-lama, stok adalah terhad!

Contact number di bawah untuk order:

https://www.socaz.my/

Sumber di petik dari:
https://lifewithallah.com/articles/seasons-of-worship/ramadan/plan-ramadan-time-to-detox/



Older post Newer post

Your cart is currently empty.
Continue shopping