search

Cinta dan Kasih sayang Rasullulah S.A.W kepada umatnya

Cinta dan Kasih sayang Rasullulah S.A.W kepada umatnya

Sebagai umat Islam kita diajar untuk mencintai Nabi kita (ﷺ) lebih daripada sesiapa pun, tetapi adakah kita tahu betapa dia mencintai kita? Adakah kita tahu tentang belas kasihan-Nya yang besar? Berikut adalah beberapa ayat al-Quran dan hadis tentang cinta dan belas kasihan baginda kepada kita dan orang lain.

  1. Baginda sangat prihatin terhadap kita:

Telah datang kepada kamu seorang Rasul dari kalangan kamu sendiri. Sedih baginya apa yang kamu derita; penuh perhatian terhadapmu, kepada orang-orang mukmin yang baik dan penyayang. (Al-Quran 9:128)

  1. Baginda mendoakan kita dalam setiap solat:

Aisyah meriwayatkan “Suatu ketika, ketika aku melihat Rasulullah dalam keadaan baik, aku berkata kepadanya: “Wahai Rasulullah! Berdoalah kepada Allah untukku!” Maka, dia berkata: “Ya Allah! Ampunilah 'Aisyah dosanya yang lalu dan dosanya yang akan datang, dosa yang dia sembunyikan dan dosa yang telah nyata."

Maka daku mula tersenyum, sehingga kepalaku jatuh ke pangkuan Rasulullah kerana kegembiraan.

Rasulullah bersabda kepadaku: "Apakah doaku menggembirakanmu?" Aku menjawab: "Dan bagaimana mungkin doamu tidak menggembirakanku?"

Kemudian beliau bersabda: “Demi Allah, sesungguhnya aku berdoa untuk umatku dalam setiap solat.”

(Al Bazzaar, Hasan)

  1. Baginda menyimpan doa terakhirnya untuk kita:

“Allah telah memberikan satu Doa kepada setiap nabi dan setiap rasul, yang Dia telah menjamin bahawa Dia akan mengabulkannya. Dan setiap nabi telah menggunakan Doa ini untuk dirinya sendiri di dunia ini, kecuali diriku. Aku telah menyimpannya dan Aku belum menggunakannya dan Aku tidak akan menggunakannya dalam hidup ini. Aku telah menyimpannya untuk umatku dan Aku akan menggunakannya untuk mereka pada hari kiamat. Dan doaku, Ya Allah, ampunilah seluruh umatku. (Sahih Muslim)

  1. Baginda ingin bertemu kita:

Dari Anas bin Malik radhiyallahu 'anhu, Rasulullah shallallahu 'alaihi wasallam bersabda, "Seandainya saya dapat bertemu dengan saudara-saudaraku". Sahabat Nabi berkata, “Bukankah kami ini saudaramu?” Nabi bersabda, “Kamu adalah sahabatku, tetapi saudara-saudaraku adalah mereka yang beriman kepadaku walaupun mereka tidak pernah melihatku.” (Musnad Ahmad 12169)

  1. Baginda tidak mahu Islam terlalu sukar untuk kita:

Seandainya aku tidak menyusahkan umatku, niscaya aku akan memerintahkan mereka untuk membersihkan gigi sebelum setiap solat.(Bukhari)

Rasulullah s.a.w. melaksanakan solat Tarawih di masjid pada suatu malam dan orang ramai bersolat bersamanya. Dia mengulangi malam berikutnya dan bilangan peserta bertambah. Para sahabat berkumpul pada malam ketiga dan keempat, tetapi Rasul tidak muncul. Pada pagi hari beliau berkata kepada mereka, "Aku melihat apa yang kamu lakukan semalam, tetapi tidak ada yang menghalangku daripada menyertai kamu kecuali takut diwajibkan ke atas kamu pada bulan Ramadhan." (Bukhari dan Muslim)

Apabila Nabi mengutus salah seorang sahabatnya untuk berdakwah, baginda akan berkata, “Berikanlah hati orang ramai, dan jangan beri semangat (mereka) dengan kebencian, dan permudahkanlah (untuk mereka), dan jangan susahkan (untuk mereka). mereka). (Bukhari dan Muslim)

  1. Baginda diutus sebagai rahmat kepada seluruh alam:

Tiadalah Kami mengutusmu (wahai Muhammad) melainkan untuk menjadi rahmat bagi sekalian alam. (Al-Quran 21:107)

Zaid ibn Haritha terkejut mendengar Rasulullah mendoakan orang-orang yang mengutuk dan melemparinya dengan batu. Dia bertanya, “Wahai Rasulullah! Mereka menyiksa kamu, tetapi kamu masih berdoa untuk mereka?” Nabi berkata, “Apa lagi yang boleh aku lakukan? Aku diutus untuk belas kasihan, bukan untuk kemurkaan.” (Muslim, Birr)

  1. Baginda merasakan belas kasihan atas penderitaan orang lain:

Pada suatu hari, ketika Rasulullah sedang duduk di Madinah, datanglah ahli dari kaum yang sengsara. Mereka tidak mempunyai kasut. Kulit mereka melekat pada tulang kerana kelaparan. Nabi menjadi sangat sedih apabila melihat keadaan mereka dan warna baginda berubah. Dia menyuruh Bilal mengumandangkan azan dan mengumpulkan para sahabatnya. Daripada para sahabatnya, dia mengambil sumbangan untuk suku itu, dengan murah hati membantu mereka. (Muslim dan Ahmad)

Suatu ketika Nabi melihat seekor unta yang hanya berupa kulit dan tulang. Dia berkata kepada pemilik unta itu, “Bertakwalah kepada Allah kerana binatang yang bisu ini! Jangan biarkan mereka terus lapar!” (Abu Dawud)

Selepas Perang Badar, tawanan perang dibawa. Antaranya ialah al-Abbas. Dia tidak memakai baju, lalu Nabi mencarikan baju untuknya. Ternyata sehelai baju Abdullah b. Ubay adalah saiz yang sesuai, maka Nabi memberikannya kepada al-Abbas untuk dipakai dan memberi pampasan kepada Abdullah dengan bajunya sendiri. (Bukhari)

"Saya memulakan solat dengan niat untuk memanjangkannya, tetapi apabila saya mendengar tangisan kanak-kanak, saya mengqasarkan solat, kerana saya tahu ibunya akan menderita kerana jeritannya!" (Bukhari)

Suatu ketika seorang pemberi pinjaman dan orang yang berhutang datang kepada Nabi untuk meminta pertolongan baginda dalam menyelesaikan konflik mereka. Penghutang tidak dapat membayar balik pemberi pinjaman tepat pada masanya. Nabi menawarkan kain kapas yang digunakan untuk menutupi bahagian bawah badannya sebagai bayaran hutang. Pemberi pinjaman menerima. Nabi membalut bahagian bawah badannya dengan kain serbannya dan memberi pemberi pinjaman kain kapas. Pemberi pinjaman pulang dengan gembira. (Musnad Ahmad Jilid III)


WOW! SOCAZ ada buat RAMADHAN SALE!!

Jualan dengan hottest item sahaja:

  • STOKIN SOKA ALIEN M (RM 5.99) NORMAL PRICE RM7!
  • KURMA MEDJOOL FIRDAUS (2BOX RM100) 
  • HANDSOCK  AAISYA (RM6.99) NORMAL PRICE RM12!
  • HANDSOCK AINISHA BASIC 3.0 (RM6.99) NORMAL PRICE RM10!

Jangan fikir lama-lama, stok adalah terhad! 

Contact number di bawah untuk order:

https://www.socaz.my/


Sumber di petik dari:
https://quranacademy.io/blog/the-prophet-muhammads-%EF%B7%BA-love-and-compassion-for-us-and-others/



Older post Newer post

Your cart is currently empty.
Continue shopping