search

Apakah tujuan kita berpuasa?

Apakah tujuan kita berpuasa?

Tujuan puasa adalah untuk memperkembangkan sifat soleh (taqwa) dengan menjauhi perbuatan maksiat dan melatih diri mengawal hawa nafsu.
Allah berfirman: “Wahai orang-orang yang beriman, diwajibkan atas kamu berpuasa sebagaimana diwajibkan atas orang-orang sebelum kamu agar kamu bertakwa. (Al-Qur'an, 2:183)
Perkataan, 'taqwa' berasal dari akar kata, 'menjaga' dan ia diterjemahkan dengan pelbagai cara sebagai kesedaran, kebenaran, dan ketakwaan kepada Tuhan. Puasa bertujuan untuk menyemai sifat mulia ini dalam diri kita. Dengan cara ini, puasa bertindak sebagai perisai, yang melindungi kita daripada dosa dan akhirnya daripada azab Allah di Akhirat.


Dari Uthman bin Abu Al-Aas radhiyallahu ‘anhu, ia berkata: “Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda: Puasa adalah perisai dari api neraka sebagaimana perisai salah seorang di antara kalian dalam peperangan”. (Sunan Ibn Majah, 1639)
Oleh itu, seorang Muslim harus lebih berhati-hati untuk menjaga dirinya daripada segala jenis dosa semasa dia berpuasa. Dia harus meninggalkan ucapan yang tidak berfaedah dan terutamanya hujah. Jika ada sesiapa yang cuba berdebat dengannya, hendaklah dia menjawab dengan mengatakan dia sedang berpuasa.
Dari Abu Hurairah radhiyallahu ‘anhu, ia berkata: “Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda: “Apabila salah seorang di antara kamu bangun pagi untuk berpuasa, maka janganlah ia berkata kasar dan berbuat jahil. Jika seseorang mencelanya atau hendak berdebat dengannya, hendaklah dia berkata: Sesungguhnya aku sedang berpuasa! Sesungguhnya aku sedang berpuasa'!” (Sahih Muslim)


Jika seorang Muslim gagal menjaga dirinya daripada dosa dan perkataan yang tidak bermanfaat ketika berpuasa, maka puasanya tidak mencapai tujuannya. Sesungguhnya Allah tidak memerlukan seseorang daripada kita untuk berpuasa, maka seorang Muslim yang melakukan dosa ketika berpuasa telah membatalkan keutamaan puasanya.
Dari Abu Hurairah radhiyallahu ‘anhu, ia berkata: “Rasulullah saw bersabda: “Barangsiapa yang tidak meninggalkan perkataan dusta dan kemungkaran ketika berpuasa, maka Allah tidak memerlukan makanan dan minumannya. ” (Sahih Bukhari)


Di samping menjauhkan diri daripada dosa, seorang Muslim mesti menggunakan puasa sebagai cara untuk menambahbaik kawalan nafsu. Jika seorang Muslim dapat mengembangkan kemahuan yang cukup untuk menahan diri dari makan dan minum pada siang hari, maka kekuatan ini akan menjadi cukup kuat untuk menolak godaan dosa pada waktu lain.
Ibn Mas'ud meriwayatkan: "Rasulullah saw bersabda: 'Wahai para pemuda, jika kamu mampu memberi nafkah kepada isteri, maka berkahwinlah. Sesungguhnya puasa itu dapat menahan pandangan dan memelihara kemaluan, tetapi barangsiapa yang tidak mampu maka wajiblah dia berpuasa kerana sesungguhnya puasa itu adalah untuk memelihara diri’.” (Sahih Muslim, 1400)


Justeru, puasa adalah satu cara untuk menghalang jiwa daripada memenuhi keinginan dan syahwat maksiat. Kualiti kawalan diri ini adalah salah satu sebab orang masuk Syurga.
Allah berfirman: “(yaitu) orang-orang yang takut akan kedudukan Tuhannya dan mencegah jiwa dari hawa nafsunya, maka sesungguhnya surgalah tempat tinggal (nya). (Quran, 79:40-41)
Begitu juga, puasa harus menjadi cara untuk mengawal kemarahan kita. Oleh sebab itu, umat Islam tidak seharusnya berhujah atau membalas fitnah semasa berpuasa.


Abu Hurairah meriwayatkan bahawa Rasulullah s.a.w bersabda: Orang yang kuat bukanlah ahli gusti yang terbaik. Sesungguhnya orang-orang yang kuat itu hanyalah orang-orang yang dapat menahan diri ketika marah”. (Sahih Muslim, 2609)
Lebih-lebih lagi, puasa adalah sarana untuk mengasihani orang miskin dan mensyukuri nikmat Allah.
Dari Abu Hurairah radhiyallahu ‘anhu, ia berkata: “Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda: “Lihatlah kepada orang yang lebih rendah darimu, dan jangan melihat kepada orang yang di atasmu, agar kamu tidak memandang nikmat Allah itu remeh”. (Sahih Muslim 2963)
Ketidakselesaan yang kita rasakan semasa berpuasa seharusnya mengingatkan kita tentang penderitaan mereka yang berada dalam kemiskinan yang tidak menikmati jaminan makanan atau air bersih. Dengan merenung keadaan mereka, ini seharusnya menyebabkan kita bersedekah untuk meringankan penderitaan mereka dan mensyukuri nikmat Allah.


Akhirnya, dengan memenuhi tujuan puasa, seorang Muslim akan mendapat ganjaran perlindungan di Akhirat, perlindungan dari api Neraka, dan masuk ke dalam Syurga. Setiap hari di suatu tempat seorang Muslim dibebaskan dari api Neraka kerana puasanya yang mulia.
Dari Jabir radhiyallahu 'anhu, Rasulullah shallallahu 'alaihi wa sallam bersabda: "Sesungguhnya Allah mempunyai orang-orang yang ditebusnya pada waktu berbuka puasa, yaitu pada setiap malam." (Sunan Ibnu Majah 1643)
Kita memohon kepada Allah SWT agar menerima puasa kita dan menanamkan dalam diri kita kebajikan yang paling diredhai-Nya.


Kejayaan datang dari Allah, dan Allah lebih mengetahui.


Wow, SOCAZ ada jual Kurma Medjool Firdaus!

Keluaran dari bumi Palestine, sedap dan berkualiti tinggi!
Berminat untuk dapatkan Kurma Medjool?

Jangan fikir lama-lama, stok adalah terhad!

Contact number di bawah untuk order:

https://www.socaz.my/

Sumber di petik dari:
https://www.arabnews.com/news/599956#:~:text=The%20purpose%20of%20fasting%20is,ourselves%20to%20control%20our%20desires.&text=The%20word%2C%20'taqwa'%20comes,%2C%20and%20God%2Dfearing%20piety.

 



Older post Newer post

Your cart is currently empty.
Continue shopping